Sunday, March 13, 2016


 
~ Sementara hujan masih mengguyur
kita nikmati perguliran ini

antara ilalang kering dan rumput yang basah

Beza antaranya hanya sebuah kenangan
dan kita terbius memaknainya dalam nirwana rindu yang parah

 
Sembari hujan kala ini
jika bisa kita kecapinya bersama...
pasti tubuhmu akan bergetar kedinginan


 Tidak seperti aku, yang
bisa merasai hangat melalui matamu 

kerana kau seperti selalu ~
gagal memahami bahasa sebuah  resah...
 

Thursday, September 10, 2015

Mari kita beralih kepada akhbar Buletin Rakyat dan temui saya di setiap keluaran [2 kali sebulan] dalam ruangan 'secangkir kopi pahit...'

Puisi buat mu
~
secangkir kopi
di mejaku ini berbusar wangi
namun pahit
hiruplah bait-bait di dalamnya
atas nama cinta
kepahitan ini akan mengajarmu
- bahawa di dunia serba ilusif ini
tidak ada yang 'manis segala'
biarpun pahitnya sebatas nafas yang kauhela ~

Saturday, November 15, 2014

Friday, October 3, 2014

TAKKAN KULUPA /YOU'RE ALWAYS ON MY MIND. - Grup Buku Karangkraf

TAKKAN KULUPA /YOU'RE ALWAYS ON MY MIND. - Grup Buku Karangkraf

“Oh…balulah
ni?” Darren terkejut.



Dewi mengangguk. Berjurus lamanya Darren terdiam. Seolah-olah mindanya menuntut
seratus peratus energi untuk berfikir. Tidak disangkanya bahawa perempuan yang
berjiran dengannya selama ini sudahpun
berstatus balu. Terlalu muda. Itu yang buat dia tersentak.



Dia menyepetkan matanya merenung Dewi. Keningnya berkerut menganalisis. Usia sementah itu sudah ditinggalkan
suaminya? Seusia itu sudahpun merenangi
hidup yang begitu perih lagi cadas. Patutlah jubah rona gelap sering jadi
pilihannya. Masih berkabung agaknya…getus
hati Darren.



“Abang
ucap takziah,” ucapnya membuatkan Dewi membundarkan mata.



Takziah
saja…Mana ucapan Innalillahiwainna Ilaihi
Rajiun
nya? Tergeleng Dewi.



“Dewi
ada anak?”Sekali lagi, teragak-agak Dewi
mengangguk.



“Bolehkan, kalau abang panggil Dewi
saja?” Sekali lagi Dewi mengangguk. Dia
baru saja memberitahu lelaki itu yang dia sudahpun punya anak. Tetapi reaksi Darren tidaklah seterkesima dibandingkan ketika
diberitahu yang dia sudahpun bergelar
balu tadi. Hairan…



Namun
ada sekilas kilauan di matanya. Tersirat sesuatu yang tidak mungkin mampu difahami
Dewi. Sehinggalah Darren meluahkannya.



“Abang
perhatikan, Dewi ni seperti perempuan yang belum berumahtangga. Masih macam seorang
gadis. Jadi, tambah pelik rasanya bila Dewi mengaku dah ada anak,” lontarnya tersenyum.
Dewi benar-benar terpaku. Pandai lelaki ni
meneka. Psikiatris ke dia ni…? Hati dan
benak bersoal-jawab sendiri.



“Mana
abang tau? Oops…alamak…
Maksud saya, pandai-pandai je abang
serkap jarang. Saya ni kan balu. Mananya
gadis lagi?”



“Hmm…”
Tenungan Darren kian dalam. Menggali
sesuatu yang tidak muncul di wajah itu.



“Berapa
orang anak?” soalnya tidak bersedia. Lantas tersentap bila Dewi
menjawab sesuatu yang di luar jangkaannya.



“Dua
orang. Mereka tinggal di Asrama Puteri.”
Darren menguja nafas. Sangkanya seorang.  Rupa-rupanya dua! Meskipun dia tidak pernah
melihat ‘anak’ yang dikatakan itu. Sudah masuk asrama, maknanya sudah
besar. Di usia berapa agaknya gadis ini
berkahwin? Dia tercengang. Betul-betul tercengang. Otak yang keliru menghitung-hitung 
usia Dewi.



“13
tahun? 14 tahun? Ni nikah zaman Jepun
ni!” tertawanya dalam hati.



“Lain
kali kalau ada yang bertanyakan tentang anak-anak Dewi, jangan cepat
sangat
iklankan yang mereka tu tinggal di asrama. Mendedahkan tempat tinggal
anak-anak kepada
orang asing sangat besar bahayanya. Kan anak-anak tu tinggal berasingan
daripada kita? Apa lagi kalau yang bertanya tu menyimpan niat salah.”
Sekali lagi kata-katanya membungkam Dewi. “Penjahat ada di mana-mana
saja Dewi. Pandai-pandailah menjaga diri.
Sedangkan rakan sendiri pun semakin sukar untuk kita percayai sekarang
ni…Jangan sampai yang bertanya tahu Dewi tinggal sendirian, bahaya!”



Dewi
diam menatap wajah di depannya itu. Nampaknya jejaka ini gemar memberi tips tentang menjaga
keselamatan diri. Cukup bertanggungjawab
dan prihatin orangnya. Hatinya mengelopak indah. Pertemuan tadi itu sudah membuncahkan kegirangan. Dan
perasaan membara itu mengimarah ke  seluruh
petala hatinya.



Pun,
jujurkah Darren bila menasihatinya? Dia berasa sedikit aneh. Juga bimbang.
Sebelumnya, dia sudahpun terlepaskan
rahsia itu kepada Assad yang sungguh mencurigakan itu.



“Abang
ni anggota polis ke?” Mendengar itu,
terpacul tawa Darren. “Abang ni bekerja sebagai apa sebenarnya…” Tidak mampu lagi
mengekang debaran ingin tahunya, terus saja dia ke soalan fokal. Apa agaknya
pekerjaan lelaki di depannya ini? Penampilannya bukan sembarangan!



“Lupakan
isu tadi, makanlah. Abang ni berniaga secara kecil-kecilan saja. Ekspot belacan
ke Siam. Cukuplah untuk kais pagi makan
pagi…” balasnya menguntai senyum kecil.
Dewi terdiam. Merendah dirilah
pulak…bisiknya.



Mengambil
nafas, ditenungnya wajah Darren sewaktu mata lelaki itu berkalih kepada pelayan yang menghantarkan
hidangan ke meja mereka. Sedikitpun dia tidak percaya lelaki itu berniaga
belacan.



Akhirnya
bibir diketap bila terasa lucu yang teramat. Belacan? Siam?



“Terima
kasih…” ucap Darren kepada sang pelayan.
“Makan Dewi!” Aik… arahan atau menyilakan?



Dilihat
Dewi, Darren hanya menjamah sedikit saja
makanannya. Sudah memilih diam. Lebih
banyak melayangkan fikirannya. Mungkin yang
menyentuh perniagaannya. Mungkin juga
hal peribadi. Mungkin sedang berangan-angan. Lalu peluang itu digunakan Dewi
untuk menelusuri gerak-gerinya. Cuba
membaca bahasa tubuh lelaki itu. Memang dia seorang yang mampu menimbulkan
tanda-tanya kepada yang baru mengenali. Meskipun bukan tanda-tanya yang
menakutkan, seperti rakan serumahnya si Assad!



Ironinya
bila disuruh menemankan makan, alih-alih sidia
yang mempelawa bertukar menjadi pemenung pula di depan. Baru sahaja
ramah bertanyakan itu ini. Tetapi keadaannya
yang sedang termangu itu memberikan
peluang pula kepada Dewi untuk menghabiskan nasi ayamnya.



Sewaktu
hendak berpisah ke kereta masing-masing sekali lagi Darren menitipkan pesan.



“Lain kali jangan layan sangat rakan-rakan
serumah abang tu. Dewi sorang saja di rumah tu. Jadi, pandai-pandailah
jaga diri. Harus ingat, mereka tu semua lelaki. Sebaik manapun seorang
lelaki tu, mereka
tetap lelaki. Dewi fahamkan maksud
abang?” Dewi yang tersentuh hatinya hanya angguk dan memilih diam.



Baik
betul hatinya memberikan nasihat seperti itu kepadaku, akan aku jadikan azimat
nasihatnya itu...sukmanya sekali lagi tersentuh.



DI
RUMAH, dia membaringkan diri di sofa sambil menggambarkan di ingatan
akan wajah dan sikap Darren.
Seorang pemuda yang tidak banyak
cakap tetapi boleh pula bertukar semesra itu! Dia juga bersikap sopan
terhadapnya. Adakah dia sesopan itu juga dalam lingkaran
pergaulannya dengan wanita-wanita lain? Ciri-ciri jejaka idaman Malaya.
Apapun, pemuda itu tetap suatu enigma kepadanya. Lagilah dia bertambah
ingin mengenali
peribadinya…



Tidak
sampai setengah jam berbaring memikirkan Darren, dia terlena di sofanya.

TAKKAN KULUPA /YOU'RE ALWAYS ON MY MIND. - Grup Buku Karangkraf

TAKKAN KULUPA /YOU'RE ALWAYS ON MY MIND. - Grup Buku Karangkraf

“Oh…balulah
ni?” Darren terkejut.



Dewi mengangguk. Berjurus lamanya Darren terdiam. Seolah-olah mindanya menuntut
seratus peratus energi untuk berfikir. Tidak disangkanya bahawa perempuan yang
berjiran dengannya selama ini sudahpun
berstatus balu. Terlalu muda. Itu yang buat dia tersentak.



Dia menyepetkan matanya merenung Dewi. Keningnya berkerut menganalisis. Usia sementah itu sudah ditinggalkan
suaminya? Seusia itu sudahpun merenangi
hidup yang begitu perih lagi cadas. Patutlah jubah rona gelap sering jadi
pilihannya. Masih berkabung agaknya…getus
hati Darren.



“Abang
ucap takziah,” ucapnya membuatkan Dewi membundarkan mata.



Takziah
saja…Mana ucapan Innalillahiwainna Ilaihi
Rajiun
nya? Tergeleng Dewi.



“Dewi
ada anak?”Sekali lagi, teragak-agak Dewi
mengangguk.



“Bolehkan, kalau abang panggil Dewi
saja?” Sekali lagi Dewi mengangguk. Dia
baru saja memberitahu lelaki itu yang dia sudahpun punya anak. Tetapi reaksi Darren tidaklah seterkesima dibandingkan ketika
diberitahu yang dia sudahpun bergelar
balu tadi. Hairan…



Namun
ada sekilas kilauan di matanya. Tersirat sesuatu yang tidak mungkin mampu difahami
Dewi. Sehinggalah Darren meluahkannya.



“Abang
perhatikan, Dewi ni seperti perempuan yang belum berumahtangga. Masih macam seorang
gadis. Jadi, tambah pelik rasanya bila Dewi mengaku dah ada anak,” lontarnya tersenyum.
Dewi benar-benar terpaku. Pandai lelaki ni
meneka. Psikiatris ke dia ni…? Hati dan
benak bersoal-jawab sendiri.



“Mana
abang tau? Oops…alamak…
Maksud saya, pandai-pandai je abang
serkap jarang. Saya ni kan balu. Mananya
gadis lagi?”



“Hmm…”
Tenungan Darren kian dalam. Menggali
sesuatu yang tidak muncul di wajah itu.



“Berapa
orang anak?” soalnya tidak bersedia. Lantas tersentap bila Dewi
menjawab sesuatu yang di luar jangkaannya.



“Dua
orang. Mereka tinggal di Asrama Puteri.”
Darren menguja nafas. Sangkanya seorang.  Rupa-rupanya dua! Meskipun dia tidak pernah
melihat ‘anak’ yang dikatakan itu. Sudah masuk asrama, maknanya sudah
besar. Di usia berapa agaknya gadis ini
berkahwin? Dia tercengang. Betul-betul tercengang. Otak yang keliru menghitung-hitung 
usia Dewi.



“13
tahun? 14 tahun? Ni nikah zaman Jepun
ni!” tertawanya dalam hati.



“Lain
kali kalau ada yang bertanyakan tentang anak-anak Dewi, jangan cepat
sangat
iklankan yang mereka tu tinggal di asrama. Mendedahkan tempat tinggal
anak-anak kepada
orang asing sangat besar bahayanya. Kan anak-anak tu tinggal berasingan
daripada kita? Apa lagi kalau yang bertanya tu menyimpan niat salah.”
Sekali lagi kata-katanya membungkam Dewi. “Penjahat ada di mana-mana
saja Dewi. Pandai-pandailah menjaga diri.
Sedangkan rakan sendiri pun semakin sukar untuk kita percayai sekarang
ni…Jangan sampai yang bertanya tahu Dewi tinggal sendirian, bahaya!”



Dewi
diam menatap wajah di depannya itu. Nampaknya jejaka ini gemar memberi tips tentang menjaga
keselamatan diri. Cukup bertanggungjawab
dan prihatin orangnya. Hatinya mengelopak indah. Pertemuan tadi itu sudah membuncahkan kegirangan. Dan
perasaan membara itu mengimarah ke  seluruh
petala hatinya.



Pun,
jujurkah Darren bila menasihatinya? Dia berasa sedikit aneh. Juga bimbang.
Sebelumnya, dia sudahpun terlepaskan
rahsia itu kepada Assad yang sungguh mencurigakan itu.



“Abang
ni anggota polis ke?” Mendengar itu,
terpacul tawa Darren. “Abang ni bekerja sebagai apa sebenarnya…” Tidak mampu lagi
mengekang debaran ingin tahunya, terus saja dia ke soalan fokal. Apa agaknya
pekerjaan lelaki di depannya ini? Penampilannya bukan sembarangan!



“Lupakan
isu tadi, makanlah. Abang ni berniaga secara kecil-kecilan saja. Ekspot belacan
ke Siam. Cukuplah untuk kais pagi makan
pagi…” balasnya menguntai senyum kecil.
Dewi terdiam. Merendah dirilah
pulak…bisiknya.



Mengambil
nafas, ditenungnya wajah Darren sewaktu mata lelaki itu berkalih kepada pelayan yang menghantarkan
hidangan ke meja mereka. Sedikitpun dia tidak percaya lelaki itu berniaga
belacan.



Akhirnya
bibir diketap bila terasa lucu yang teramat. Belacan? Siam?



“Terima
kasih…” ucap Darren kepada sang pelayan.
“Makan Dewi!” Aik… arahan atau menyilakan?



Dilihat
Dewi, Darren hanya menjamah sedikit saja
makanannya. Sudah memilih diam. Lebih
banyak melayangkan fikirannya. Mungkin yang
menyentuh perniagaannya. Mungkin juga
hal peribadi. Mungkin sedang berangan-angan. Lalu peluang itu digunakan Dewi
untuk menelusuri gerak-gerinya. Cuba
membaca bahasa tubuh lelaki itu. Memang dia seorang yang mampu menimbulkan
tanda-tanya kepada yang baru mengenali. Meskipun bukan tanda-tanya yang
menakutkan, seperti rakan serumahnya si Assad!



Ironinya
bila disuruh menemankan makan, alih-alih sidia
yang mempelawa bertukar menjadi pemenung pula di depan. Baru sahaja
ramah bertanyakan itu ini. Tetapi keadaannya
yang sedang termangu itu memberikan
peluang pula kepada Dewi untuk menghabiskan nasi ayamnya.



Sewaktu
hendak berpisah ke kereta masing-masing sekali lagi Darren menitipkan pesan.



“Lain kali jangan layan sangat rakan-rakan
serumah abang tu. Dewi sorang saja di rumah tu. Jadi, pandai-pandailah
jaga diri. Harus ingat, mereka tu semua lelaki. Sebaik manapun seorang
lelaki tu, mereka
tetap lelaki. Dewi fahamkan maksud
abang?” Dewi yang tersentuh hatinya hanya angguk dan memilih diam.



Baik
betul hatinya memberikan nasihat seperti itu kepadaku, akan aku jadikan azimat
nasihatnya itu...sukmanya sekali lagi tersentuh.



DI
RUMAH, dia membaringkan diri di sofa sambil menggambarkan di ingatan
akan wajah dan sikap Darren.
Seorang pemuda yang tidak banyak
cakap tetapi boleh pula bertukar semesra itu! Dia juga bersikap sopan
terhadapnya. Adakah dia sesopan itu juga dalam lingkaran
pergaulannya dengan wanita-wanita lain? Ciri-ciri jejaka idaman Malaya.
Apapun, pemuda itu tetap suatu enigma kepadanya. Lagilah dia bertambah
ingin mengenali
peribadinya…



Tidak
sampai setengah jam berbaring memikirkan Darren, dia terlena di sofanya.

Saturday, September 27, 2014

TAKKAN KULUPA /YOU'RE ALWAYS ON MY MIND - Grup Buku Karangkraf

TAKKAN KULUPA /YOU'RE ALWAYS ON MY MIND - Grup Buku Karangkraf







BAB 11
“Hi…”
Dewi
berpaling.  Lama tergamam.  Larut dalam terkesima. Jantungnya berdegup  kencang.
Sukar
menggambarkan perasaannya di saat  itu. Bertembung
sekali  lagi dengan si dia yang cukup  signifikan dalam memorinya. Jujur, memang dia
sering terintai-intaikan jirannya yang seorang ini.  Hmm…
Manalah
dia sangka lelaki itu akan menegurnya lagi? 
Fikirnya, ‘chapter’ dia dengan
lelaki yang bernama Darren itu  sudah tamat.  Selepas tamatnya peristiwa  di suatu pagi itu. Langsung dia tidak
mengetahui yang  Darren sudahpun
pulang  dari Australia!  Ada perasaan berbuncah-buncah menggempur
dadanya..  Matanya terus dipaku oleh
wajah itu.
“Tak
ingat abang lagi ke…? Cepat sungguh awak lupakan kawan…” perlinya dalam
mengusik.  Masih membahasakan dirinya
sebagai ‘abang’. Untuk beberapa saat  bibirnya melirikkan senyum.
‘Lupa…?’
bisik nurani Dewi. Dalam keadaan masih terkedu  menatap wajah lelaki yang tiba-tiba saja
menjelma semula setelah sekian lama  itu.
Kelibat yang seolah-olah  berhalimunan di
antara batas-batas  waktu yang cukup
menguji  penantiannya. Kini betul-betul
di depannya.
Ditenungnya
lelaki itu yang berpakaian lengkap seperti hendak ke pejabat. Seluar berwarna
tanah dan kemeja lengan panjang rona kuning cair. Cuma tali lehernya saja
kelihatan terjulur keluar sedikit daripada poketnya. Spontan Dewi  tunduk menghakimi   pakaian yang membaluti tubuhnya sendiri.
Selekehnya
aku…dia berbisik walang.
Hanya
baju kurung murahan…kalaulah aku pakai cantik sikit…luah batinnya terkilan.
Terkilan kerana pakaiannya terlalu ‘simple’ ketika ditakdirkan bertembung
dengan Darren hari itu.   Kenapa harus
hari ini…? Dia mengeluh terkilan.
Ekor
 matanya memicing tali leher yang sedikit
terjulur dari poket seluar lelaki itu.
Kalau
promoter, canvasser atau jurujual,  jarang sekali menanggalkan tali leher jika
keluar makan seperti itu. Menjangka bila-bila masa sahaja atau di mana-mana
sahaja akan bertembung klien atau prospek baru.
Diperhatikan
Dewi, fabrik pakaiannya nampak sedikit bersinar diterjah cahaya Sang
Surya.  Pastinya  fabrik mahal…terteka-teka Dewi dibelenggu
kompleks inferior tiba-tiba.
“Lain
kali tak perlulah  nak beramah-tamah
sangat dengan mereka…” Kata-kata Darren yang 
terpacul tiba-tiba itu membuat Dewi  terpinga-pinga. Gagal meneka punca dan arah
kata-katanya itu. Tiba-tiba saja ungkapan sepelik itu terluah.  Berkerut-kerut dahi Dewi menatapnya.
“Mereka.  Err…siapa yang abang maksudkan?” Dewi lambat
menangkap. Darren mengetap senyumnya bila terbit  juga suara Dewi akhirnya.  Kepalanya menekur ke tanah, menarik
ingatannya pada  kata-kata Emir tentang   tiga
perempuan cantik dari rumah sebelah yang bertamu ke kediaman mereka.
Housemate abang tu.  Mereka tu, bukannya  mesra-jiran. 
Sia-sia saja jika berbuat baik dengan mereka.” Tiba-tiba dia ketawa
kecil. Teringatkan lakonan Emir seperti yang diceritakan Alegri kepadanya.   Fahamlah Dewi.  Bercakap tentang lawatan mengejut rakannya   Jasmina, Zulaikha dan Irene rupa-rupanya.
‘Cerita spaghetti & cubaan mengorat’ yang tidak menjadi hari itu. Huh!
“Oh…itu
ke?”  terdiam sesaat.  Berkerut-kerut  kening Dewi  cuba menjelaskan  apa  sebenarnya yang berlaku.
“Bukan
saya, tapi  rakan-rakan saya yang tak
semena-mena  teringin sangat nak berbuat
baik  dengan mereka.  Sebenarnya tengahari  tu  kami
ada buat jamuan sedikit.  Kami hulurlah  apa-apa yang  patut pada  jiran.  Tapi
saya tak campur  ‘misi kemanusian’  mereka tu . 
Pasal saya  dah boleh agak fi’il
kawan-kawan abang tu  tentu pongah dan  sombong. 
Harapkan muka saja macam innocent.”
Mendengar itu, Darren  memanjangkan
gelak-gelak halusnya. Lucu juga mendengar komen Dewi tentang rakan serumahnya.
“Jangan
percaya dengan apa yang dilihat  kali
pertama.” Dia berkias. Terdengar mengelirukan di telinga Dewi yang memang lurus
orangnya.
And furthermore, appearance can be deceptive…”
Dalam terasa lucu itu, sempat pula dia berteka-teki.
Dewi
membuka mulut hendak bertanya sesuatu, tetapi kemudian mematikan saja  hasratnya. 
Merasakan jawapan lelaki itu nanti  mungkin tidak mampu difahaminya.
 “Lain kali hati-hati. Bukan semua jiran tu
baik.  Kadang-kala tanpa kita sedari,
kita sedang  berjiran dengan musuh
sebenarnya. Kalau yang berjiran itu sebuah  keluarga, okey juga.  Tapi, inikan orang-orang bujang?  Tindakan kawan-kawan awak tu amat bahaya
sebenarnya Dewi.” Serius dia menuturkannya. 
Lama juga Dewi terdiam. 
Meneka-neka niat pemuda yang bernama Darren itu.
Jujurkah?  Atau sedang mengejek perbuatan kawan-kawannya
dulu?  Wajah tampan itu direnung. Jujur
dia mengakui bahawa dia  memang tertarik
pada wajah itu. Perasaan itu dirasainya sejak dia melihat aksi lelaki itu
mengganyang pemuda-pemuda yang mengancamnya dulu. Dengan tutur katanya yang
tidak pernah kasar, pandai mengawal emosi supaya tidak kecundang.  Cuma sikapnya yang  suka menyergah dan  tidak tahu memberi salam itu yang kurang
dipersetujui hatinya.  Kurang didikan
agama, mungkin juga.
“Temankan
saya makan?” Dewi yang terkesima  jadi separuh
ternganga. Tidak sangka akan dipelawa makan pula oleh Darren yang sering
membuat dia terpegun dan hatinya kecimbungan itu.
“Cuaca
panas…”Darren melangut ke awan yang tipis. Mengecilkan matanya memandang langit
yang tegar membiru. Dewi mengangkat kening agak lama. Tidak faham kenapa
Darren  menimbulkan isu tentang  cuaca tiba-tiba.
“Hidung
dan atas dagu awak tu berpeluh.  Sebab tu
saya ajak awak  ke restoran sana.  Dalam tu dingin,” senyumnya sambil menuding
ke restoran di antara rumah -rumah kedai di situ.  Fahamlah Dewi  maksud ceritanya tentang cuaca itu.
 Tidak sedar dia mengangguk.  Dia mengesat hujung hidungnya yang dikatakan
berpeluh itu. Kemudian tersengih-sengih mengekori lelaki itu.
Usai
 memesan makanan, lelaki itu melunjurkan
kedua-dua lengannya di meja.  Mata
berkilaunya fokus  ke wajah Dewi.
“Awak
bekerja Dewi?” Dewi mengangguk.
“Saya
ni kurang berpelajaran jadi, jawatan saya cuma kerani syarikat. Tempat kerja
saya pun  ada dekat-dekat sini saja.”
Darren mengangkat kening.  Kemudian
mengangguk. Terasa lucu pula dengan kaedah Dewi bermukadimah menjawab soalan
ringkasnya.
“Dewi
ni macam nama kaum India…” komennya  itu
membuat Dewi menyengih.
“Ibu
ambil nama seorang jiran. Ibu dengan jiran yang namanya Dewi tu memang  dah lama berkawan. Hinggalah dia peluk agama
kita. Malang nasibnya, bila orang kampong tak suka dia kerana nikah suami
orang. Lelaki tu   Imam Kampung kami, jauh lebih tua daripada dia.
Dia setuju kahwin pun kerana nak belajar agama Islam.  Memang perangai ibu saya suka buat kawan
dengan sesiapa yang tidak begitu disukai oleh orang lain.  Dia cepat kesian melihat  orang lain  dipulaukan. Mak cik India tu  selalu tolong ibu di kebun. Akhirnya terpaksa
juga dia pindah lepas suami dia mati. Dia takutkan madunya.”  Darren mengerutkan dahinya. Simpati juga dia
mendengar cerita Dewi.
Sejurus
terdiam, dia menyoal lagi.
“Dewi
saja?”
“Oh…nama
penuh saya Dewi Salsabila.” Darren mengangguk sekali.  Tertarik dengan  padanan dua nama itu.    
“Salsabila…?”
ulangnya bertanya.
“Kata
mak, tu nama salah satu mata air di syurga,” perjelas Dewi. Membuat Darren terdiam
sejenak.
Patutlah mataku
sejuk saja bila menatap  wajahnya.
Biarpun sekadar berjubah dan berbaju kurung.…berbisik hati Darren sambil
meneliti riak wajah Dewi yang kelihatan canggung-canggung  duduk di depannya.
“Sudah
berumahtangga?” Dewi mengangguk. 
Kemudian cepat-cepat menggeleng. Keliru. Akhirnya angguk  semula. Bila teringatkan  bagaimana dia pernah mengangguk pada Tok Kadhi
yang mengijab-kabulkannya dulu.
“Yang
mana satu?” Darren menahan senyum. Tubuhnya dianjak sedikit kebelakang.  Menyandar dalam posisi  sedikit mengiring. Dengan matanya yang
semakin fokus.  “Dah kahwin atau, belum
kahwin?  Kejap angguk, kejap geleng.”
“Saya
dah kahwin.  Tapi, suami dah arwah.”

Tuesday, March 18, 2014

Salam pada semua.

Okey, hari ni kita nak beralih dengan kisah BENAR hasil karya penulis ini. Siapa suka misteri angkat tangan? Hehe. Penulis ini merupakan penulis yang otai Alaf 21, Novelist Haiza Najwa. Ini merupakan novel yang ke-8. Penulis yang perlu di UNDI dalam pencalonan ANUGERAH GRUP BUKU KARANGKRAF 2013.

Suka dengan idea penulis, di mana pelajar-pelajar sekolah asrama dan cikgu Mazriezal membongkar misteri kematian bekas seorang pelajar sekolah yang dikatakan membunuh diri akibat terlanjur cinta. Tapi mustahil bagi pelajar bijak melakukan perbuatan sebegitu? Cikgu Masriezal pula dituduh penyebab Dania mengandung! Macam best aje, macam misteri aje kan?

JOM, kita layan dulu TEASER dari novel POTRET DUA WAJAH! Pasti meremang buku roma!

Malam itu, dalam perjalanan ke surau untuk menunaikan solat Maghrib dan Isyak berjemaah, Bibiey, Iman dan Jijah terserempak dengan beberapa pelajar lelaki yang menghala ke arah yang sama. Iman menyindir Firdaus kerana berjalan tertunduk-tunduk tanpa menyedari bahawa dia sedang
beriringan dengan mereka. Firdaus lantas mengangkat kening sebagai isyarat menyapa.

“Kita dalam perjalanan ke rumah ibadah, hentikanlah berbuat maksiat. Masing-masing dah ada wuduk, tapi masih mahu berzina dengan mata,” tegur Nik Hazuan yang jarang-jarang kelihatan bersama kumpulan pelajar lelaki itu.

Bibiey mencebik lalu menarik lengan Iman dan menyuruh rakan-rakannya yang lain supaya melangkah lebih pantas untuk mendahului kumpulan pelajar lelaki itu.

“Ehem.. kau tu pun sama Iman, tegur mereka buat apa?” Bibiey terkilan.

“Eh, kat kelas mereka tu bukan main rancak berborak dengan kita! Kat surau kena tukar imej pulak ke? Macamlah aku ada feel kat mereka! Langsung tak ada thrill! Semuanya serabai. Lagipun aku tegur cikgu tuisyen aku tu aje.” Iman mempertahankan tindakannya. Memaksudkan Firdaus yang selalu membantunya menyelesai masalah dalam subjek Matematik Tambahan.

Jijah dan Wawa ketawa. Hanya Anis yang diam seperti sedang memikirkan sesuatu.

“Eh, Nik Hazuan tu smart apa!” bela Jijah. “Dia dengan Nazuan lebih kurang aje. Handsome!”

“Smart sekejap, bila gel kat kepala tu dah cair, serabailah balik!” balas Iman lalu tersengih.

“Mak datuk mulut kau! Nak ke surau, tapi mengata!” marah Bibiey lagi. “Memuji hanya kepada Allah...” Dia bertazkirah. “Sesama manusia pulak, jangan mengumpat...”

“Ya tak ya jugak, besok aku minta maaf kat dia!” balas Iman selamba.

“Mana si Aisyah Kepoh dan teamnya tu? Tak nampak batang hidung pun?” soal Anis.

“Daruratlah tu!” Iman meningkah.

“Takkan semua sekali kut?” Anis menyoal hairan.

“Biasalah tu... kan geng boria tu! Boria Pulau Pinang. Boria anak mami,” balas Iman lalu ketawa kecil.

“Setahu aku yang bercakap tu yang memegang status anak mami!” perli Bibiey. Iman membuat muka cemberut. Dia cukup marah dengan gelaran anak mami yang dilabelkan kepadanya itu. Disebabkan irasnya yang ala-ala Hindustan itu.

“Kau tu tak tahan gurau, cuma kau aje yang boleh kenakan orang. Bila kena diri sendiri, datanglah baran kau tu!” tegur Jijah.

Iman membiarkan kata-kata itu berlalu. Ada sesuatu yang lebih memukaunya daripada tempelakan sinis Jijah itu saat ini. Sesuatu yang mengejutkan.

“Damn!” terdengar dia menyeranah sendirian.

Mata Iman terpaku ke satu arah. Dia asyik memerhatikan kelibat kain putih yang sedang mengibas-ngibas seperti ditiup angin di puncak pokok beringin yang mengatasi ketinggian bumbung surau itu. Dia bertasbih dengan agak kuat. Rakan-rakannya menoleh ke arahnya dengan rasa hairan.

“Kenapa Iman?” Jijah yang sudah berkerut dahinya kerana kehairanan, menjungkitkan bahunya.

Iman menggerakkan bahunya. Mengisyaratkan tidak ada apa-apa yang perlu dihebohkan. Jijah mendengus agak kuat. Tidak puas hati.

“Dinginnya angin malam ni. Tiba-tiba aje pulak tu!” keluh Bibiey berasa seriau.

Iman mengerling ke arah Bibiey seketika dan kemudian menapak ke hadapan dengan lebih laju. Dia mendahului mereka masuk ke dalam surau. Kelibat yang dilihatnya tadi menggegar sedikit pertahanan batinnya walau pun tidak sepenuhnya. Perlakuannya yang terkocoh-kocoh itu menyebabkan rakan-rakannya diserbu rasa hairan.

Ketika di dalam surau, Iman bersimpuh di saf belakang. Matanya melilau ke saf hadapan yang belum dipenuhi. Dia bangun semula. Hasratnya hendak menambah bilangan jemaah pada saf ketiga yang masih jarang. Biar rapat. Syaitan tidak mampu mencelah di antara saf yang rapat.

Tiba-tiba dia terpandangkan Aisyah di sebelahnya yang sedang berteleku di atas sejadah. Dia sedang menekup sebelah mukanya dengan telekung yang dipakainya. Gadis itu hanya memandang ke sebelah kanan, seolah-olah sedang mengelak pandangannya daripada bertembung dengan sesuatu di
sebelah kirinya. Iman menghampiri gadis itu dan sama-sama duduk bersimpuh.

“Kau menangis ke Syah? Ada masalah?” Tidak lagi kasar nadanya seperti sebelum ini.

Aisyah menggeleng. Dia melepaskan tangannya tetapi masih menunduk. Matanya mengerling ke arah Iman. Dia berasa pelik dengan keramahan drastik senior sombong itu.

“Aku fikir kau menangis tadi. Kadang-kadang aku ni memang snobbish sikit tapi aku tak dapat tahan perasan aku bila melihat orang dalam keadaan sugul macam kau ni. Susah betul jadi orang baik macam aku!” Iman cuba berseloroh.

“Kalau Syah tahu macam ni, lebih baik masuk sekolah lain aje!”

Iman mengerut-ngerutkan dahinya kurang memahami keluhan Aisyah. Lalu menarik jari-jemari Aisyah yang menutup mukanya, perlahan.

“Apa halnya ni? Beritahulah Kak Iman. Ni tak pasal-pasal nak tukar sekolah. Apa hal?” Iman masih gagal membaca permasalahan juniornya itu.

“Kak Iman, pandang ke jendela sebelah kiri!” ujar Aisyah dengan nada gementar.

Iman hanya menurut. Dia membulatkan matanya dan selepas beristighfar, dia kembali memandang Aisyah. ‘Tadi kat atas... sekarang kat bawah pula. Ekspres betul,’ bisiknya.

“Itu fenomena biasa. Relakslah. Aku ada, buat apa takut! Aku pun nampak benda tu tadi! Buat tak tahu aje! Tadi dia kat atas. Penat agaknya, jadi dia turunlah. Sekejap dia ada... sekejap tak ada,” seloroh Iman.

“Macam tu Kak Iman kata fenomena biasa?” Aisyah pula mengerut-ngerutkan dahinya. Kaget dia menatap wajah seniornya itu.

“Yalah. Biasa. Alam ni kan menjadi habitat pelbagai makhluk dan benda, termasuk jugak kita, Syah! Tidak kira entiti itu bernyawa atau sekadar makhluk dari alam ghaib. Mereka juga sah dikira penghuni alam ciptaan Tuhan ini. Kadangkala deria keenam kita mengheret kita agar terserempak dengan benda-benda macam tu, relakslah... Buat apa takut? Kita ni makhluk yang lebih tinggi darjatnya daripada mereka,” jelas Iman bersahaja.

Aisyah menggeleng. Kata-kata seniornya itu tidak dapat diterima oleh akalnya.

“Syah rasa nak terimalah semula tawaran sekolah integrasi tu. Tak sanggup nak duduk di sini lagi kalau macam tu punya bahana pun, Kak Iman kata fenomena biasa.”

“Eh, kat mana-mana sekolah berasrama penuh pun, benda tu gerenti ada punya! Entah-entah di sekolah integrasi benda tu siap tinggal di dalam kelas lagi, siapa tahu? Anggap aje benda tu sebagai aksesori dan dekorasi sekolah berasrama
penuh!”

“Mulut Kak Iman ni betul-betul laser!” Aisyah menunjukkan wajah ketakutan.

“Biasalah... dia pun makhluk ALLAH juga. Cuma dia makhluk yang telah dilaknat. Mungkin dia mengintai tu kerana kesal tidak berkesempatan berbuat seperti apa yang kita buat sekarang ini. Mendirikan solat dan berbuat ibadah. Mungkin juga dia menyesal kerana tidak menjiwai puisi Tun. Dr. Mahathir, iaitu ‘Perjuangan yang Belum Selesai’. Jadi, kita yang masih hidup ini, ambillah iktibar. Selesaikan perjuangan untuk ukhrawi kita agar tidak terintai-intai seperti benda tu bila kita dah berhijrah ke alam yang satu lagi nanti. Biar mati kita dalam husnul khotimah!”

Aisyah merenung wajah Iman. Sukar baginya hendak mempercayai kata-kata nasihat itu yang terluah dari bibir Iman. Namun, nasihat Iman yang berbaur dengan kata-kata jenaka itu membuatkan dirinya lebih tenang. Emosinya kembali stabil. Ketakutan juga semakin pudar.

“Masa mula-mula masuk ke sekolah ni dulu, saya ingat
Kak Iman sombong orangnya.”

“Mungkin raut wajah Kak Iman yang macam artis Bollywood ni yang buat muka Kak Iman nampak sombong!” Spontan Iman menjawab.

“Eii... perasannya Kak Iman ni!”

Tiba-tiba seorang senior yang merupakan Ahli Jawatankuasa Majlis Perwakilan Pelajar, juga Penolong Ketua (MPP), yang berada di saf hadapan menegur Aisyah. “Tak tahu diam ke, hah pendek?” Dia mempamerkan wajah garang.

“Hei... Nadwa, ini surau kan? Biar beradab. Jangan nak tunjuk garang di sini. Muka kena manis! Lagipun muka yang kau buat tu tak menakutkan langsung!” Iman cuba membela Aisyah.

Aisyah tersenyum. Wakil MPP bernama Nadwa itu, membalas teguran Iman dengan wajah kelat. Senyuman Aisyah itu seakan-akan menempelaknya. Terasa dia sebagai Penolong Ketua MPP, telah diperlekeh oleh seorang yang rendah tarafnya berbanding dirinya.

Kasihan Aisyah!

Secara tidak langsung dan tanpa disedari, Aisyah telah menempah seorang musuh kronik pada hari pertama dia berada di SMTSU. Yang pasti, itu bukanlah pertemuan terakhir Nadwa dengan Aisyah. Nadwa yang amat pantang diperlekeh-lekehkan itu menyimpan agenda di kepalanya hendak mengajar Aisyah suatu hari nanti!

Di saf belakang, ada mata-mata yang kehairanan, sedang memerhatikan Iman dan Aisyah. Jijah, Bibiey dan Wawa berasa pelik melihat Iman melayan Aisyah dengan sopan dan ramah sekali. Setahu mereka, Aisyah dan rakan-rakannya cukup fobia dengan Iman. Tetapi tanda-tanya mereka terusir sebaik sahaja kedengaran muazin yang dilaungkan oleh Nazuan
begitu merdu sekali pada malam itu. Tersentuh hati mereka yang mendengar. Begitu terasa akan keagungan Ilahi.

“Ah, Nazuan... suaramu benar-benar memukauku!” gurau Jijah. Rakan-rakannya menahan diri daripada tergelak.

“Hormat azan!” tegur Bibiey dan masing-masing patuh.

Selesai azan, Bibiey menghulur sedikit tazkirah.

“Kita sepatutnya menjawab azan bukan bercakap-cakap ketika azan. Azan ini diilhamkan oleh malaikat dalam mimpi Abdullah bin Zaid dan Sayyidina Umar ra. Iaitu setelah Junjungan kita bermusyawarah mencari jalan bagaimana hendak memanggil para jemaah solat di masjid. Kemudian
diajarkan kepada bilal oleh Abdullah bin Zaid, bila disuruh Baginda Rasulullah SAW . Bait-bait azan itu ilham daripada malaikat tersebut dan jika yang datang itu daripada malaikat, apa maksudnya? Cuba guna akal logik!”

Bila masing-masing terpegun, Bibiey menyambung. “Setiap sesuatu yang terjadi adalah menurut kehendak-Nya!”

|LIKE|SHARE|COMMENT| Alaf 21
layari web Alaf 21 di http://alaf21.karangkraf.com/

Pembelian menerusi Karangkraf Mall • http://mall.karangkraf.com/
Pembelian e-book • http://emall.karangkraf.com/
Laman web Alaf 21 • http://www.alaf21.com.my/
Laman Facebook Alaf 21 • http://facebook.com/alaf 21https://www.facebook.com/groups/251244108226976/

Tuesday, February 18, 2014

MEMPERKENALKAN NOVEL TERBARU BERSERTA SINOPSIS 
Tuliskan nama novel yg anda inginkan di kotak kosong, contohnya Potret Dua Wajah....Sebarang kesulitan, hubungi talian ini:~ Telefon 03 5101 7480/7481.


Sinopsis Potret Dua Wajah
Dua jelitawan, Dania dan Danila yang berwajah seiras ialah pelajar genius dua bersaudara. Mereka terlalu akrab, dan amat  menyayangi satu sama lain.  Tidak pernah berpisah sedari kecil lalu sering disalah anggap sebagai kembar, meskipun berbeda usia setahun.
Tamat tingkatan 3 Dania  terus ke sebuah Insitiut Teknik , SMTSU di Selangor manakala Danila yang kecewa kerana terpaksa berpisah dengan adik kesayangannya, nekad  menerima tawaran melanjutkan pelajaran di luar negara  berbekalkan keputusan cemerlang dalam peperiksaan SPM.
Di Institiut tersebut Dania menempa populariti kerana bakat melukisnya yang tiada tara. Dania yang memiliki pakej yg lengkap terus menjadi buah hati sekolah. Dia jadi  anak emas sekolah.  Disayangi oleh majoriti guru di sekolahnya  dan menjadi anak angkat kepada Pengetua Encik Mat Nor.
Dialah juara tenis antara sekolah. Dialah juara petandingan cerpen peringkat nasional .  Paling mengagumkan, dia  sentiasa  mengungguli  tempat pertama di mana-mana  pertandingan melukis yang  diadakan. Bermula  dari peringkat sekolah hinggalah ke peringkat negeri dan nasional.  Dia  meraih  ratusan trofi dan dianugerahi hadiah-hadiah lumayan disamping turut diberi  peluang melawat  Kota Paris. SMTSU menjadi masyhur kerananya.
Kedatangan guru Fizik yang juga  merupakan guru Lukisan kejuruteraan, bernama Masriezal  ke situ telah membenihkan sesuatu yang diluar kemampuan untuk  dia menolaknya. Dia gagal bertahan dan  jatuh cinta.  Sayangnya,  guru itu tidak tertarik dan menganggapnya masih mentah. Meskipun dia berusaha sedaya upaya menarik perhatian guru tersebut bermodalkan kejelitaannya dan bakat melukis luar biasa yang dipunyainya. Tanpa segan-silu, dia  menghadiahkan guru itu karya-karya lukisannya hampir sebilang masa.  Meskipun cintanya  tidak dilayan guru tersebut, namun Dania tidak pernah berputus asa.  Sesuatu terjadi ketika guru itu menyambut pelawaan Dania bertandang ke kampungnya di utara, iaitu di Perlis.
Barulah guru itu mengetahui betapa daif dan melaratnya  gadis hebat yang menjadi  ikon dan idola para pelajar SMTSU itu. Di sebalik semua itu,  Masriezal berasa  amat terharu dan kagum.  Ini  kerana Dania tidak pernah berasa malu menunjukkan kemelaratan hidup dia dan keluarganya.  Yang gadis itu tahu, dia  mahukan Masriezal yang dicintainya itu  menikmati keindahan  desa di mana dia dibesarkan.   Dia seorang pelukis.  Sudah tentu dia juga  pencinta keindahan.  Dan dia mahu berkongsi rasa dan minat itu dengan lelaki yang amat dikaguminya.
Di tengah-tengah  bendang sawah, Dania mempamirkan kemahirannya melukis yang sungguh tiada tara. Dia menunjukkan betapa mudahnya dia  memindahkan segala keindahan di situ ke atas sebuah kanvas dengan semudah ABC. Masriezal kagum. Terlalu kagum. Minat yang mendalam terhadap  bakat Dania menunaskan rasa kasih dalam dirinya terhadap gadis itu. Lalu bersemilah perasaan cinta.
Tercetus konflik bila tiba-tiba Dania berubah sikap.  Dia menjadi  amat penyedih dan seakan-akan  dibelenggu kesusahan atau masalah yang terlalu  serius. Namun dia tetap enggan menyatakan punca dia berdukacita itu kepada Masriezal yang bahkan bersedia hendak  membantunya bila-bila masa sahaja buat gadisnya.  Dania seolah-olah terikat kepada sesuatu yang tidak mampu dirungkai  oleh sesiapapun. Tiba-tiba  saja SMTSU mengalami pertukaran Pengetua.  Lelaki yang menjadi  ayah angkat Dania digantikan oleh seorang pengetua yang lebih muda bernama Khir Nawawi.
Pengetua baharu itu mendatangkan kecurigaan di hati Masriezal.  Dia juga  kelihatannya amat rapat dengan Dania.  Masriezal mengesyaki ada sesuatu yang tidak baik berlangsung di antara Dania dan Pengetua yang masih muda itu.
Atas sesuatu sebab, Dania tiba-tiba  mengambil cuti untuk pulang   ke kampungnya.   Dia bertembung dengan  kakaknya Danila yang baru pulang dari Southampton kerana bercuti juga. Namun hanya seketika mereka dapat bersama.  Kerana Dania  kembali semula ke SMTSU, tapi kali ini dengan sikap berbeza.  Dia kelihatan lebih radikal dan lebih agresif.
  Perubahan itu tentunya  mengejutkan Masriezal yang teramat mencintainya.  Dania seperti mahu menjauhkan diri daripadanya.  Tetapi kenapa? Dia malah, bersikap aneh dan berlagak tidak seperti  dirinya sendiri.  Apakah yang membelenggu Dania hingga mengubah personalitinya sedrastik itu?  Masriezal sedih dan bingung.
Beberapa hari sesudah itu Dania ditemui tergantung di kipas siling kelasnya. Paling menyayat hati, Masriezal yang tidak tahu apa-apa  telah dituduh menghamilkan Dania sehingga menyebabkan gadis itu nekad membunuh diri.
Masriezal meninggalkan profesion perguruannya dan berkhidmat sebagai seorang eksekutif di sebuah syarikat pengilangan di Selangor. Dia berikrar tidak akan ke sekolah itu lagi. Juga tidak akan jatuh cinta lagi. Dia benar-benar kecewa  dan sungguh-sungguh menderita dek kematian Dania..
Manakala  Danila, sesudah kematian Dania,  enggan meneruskan pengajiannya  semula di  Southampton.  Dia  menghidap kemurungan dan sentiasa mengurung dirinya di kamar adiknya yang dipenuhi alat-alat lukisannya. Walhal dia,  amat bencikan lukisan malah memusuhi  apa saja yang berkaitan dengan  seni  lukisan. 
Di SMTSU itu pula,  ramai kenampakan entiti  yang menyerupai wajah Dania.  Kelibat  menyerupai  arwah Dania itu dilihat  bergentayangan di merata-rata  tempat di sekolah tersebut.   Fenomena itu  menakutkan para pelajar yang belajar di sana.  Kelas tempat Dania pernah belajar dulu terpaksa  ditutup dan dijadikan stor.
Penemuan nota kecil di luar pintu kondonya membuatkan  Masriezal bertekad  untuk kembali semula  ke sekolah tersebut demi  membersihkan nama Dania yang diaibkan dengan tohmahan membunuh diri.  Dia tidak percaya pelajar bijak dan genius seperti Dania sanggup melakukan perbuatan terkutuk itu.  Masriezal  dengan dibantu oleh beberapa orang  pelajar Kelas Elit yang pernah dibimbing arwah Dania, berusaha  menyingkap misteri di sebalik kematian pelajar genius tersebut.. .
Maniam yang merupakan jaga sekolah tersebut akhirnya terpaksa dimasukkan ke wad psiakiatri setelah diserang lembaga yang berkeliaran di SMTSU.  Sebelum mati, matanya asyik merenung ngeri  kipas siling di wad di mana dia dirawat.  Dia mati kejung dalam keadaan kedua tangannya kaku di leher seolah-olah sedang mencekik dirinya  sendiri.  Kenapa?
Sebuah kisah sedih.  Kisah impian yang  berkecai .  Kisah pengharapan yang luruh bersumberkan  sebuah  kisah benar seorang pelajar membunuh diri si sekolahnya setelah hamil diperkosa jaga sekolah ini.  Namun sesudah derita ada bahagia.  Anda semua di luar sana…jaga-jaga !